Jerawat vulgaris Pengobatan & Manajemen


Perawatan Medis
Pengobatan harus diarahkan faktor patogen yang dikenal terlibat dalam jerawat. Ini termasuk hiperproliferasi folikular, sebum berlebih, infeksi Propionibacteriumacnes, dan peradangan. Kelas dan tingkat keparahan jerawat bantuan dalam menentukan perawatan berikut, sendiri atau dalam kombinasi, adalah yang paling tepat.
Konsensus saat ini merekomendasikan kombinasi retinoid topikal dan terapi antimikroba sebagai terapi lini pertama untuk hampir semua pasien dengan jerawat. [3] Efektivitas unggul kombinasi ini, dibandingkan dengan baik monoterapi, hasil dari mekanisme yang saling melengkapi tindakan menargetkan faktor patogen yang berbeda. Retinoid mengurangi deskuamasi abnormal, yang komedolitik, dan memiliki beberapa efek anti-inflamasi, sedangkan benzoyl peroxide adalah antimikroba dengan beberapa efek keratolitik dan antibiotik memiliki efek anti-inflamasi dan antimikroba. [3]
The American Academy of Pediatrics telah mendukung rekomendasi dari American Jerawat dan Rosacea Society untuk diagnosis dan pengobatan jerawat anak. [20] Pedoman berbasis bukti yang digunakan usia dan status pubertas untuk menggambarkan klasifikasi, diagnosis, evaluasi, dan manajemen, baik keprihatinan yang khusus seperti efek psikososial jerawat, kepatuhan pengobatan, dan pertimbangan diet.
Berikut ini adalah salah rekomendasi yang disampaikan untuk remaja, pra-remaja, bayi, dan jerawat neonatal [20]:

    
Benzoil peroksida umumnya aman dan efektif sebagai monoterapi atau bila digunakan dalam produk kombinasi topikal untuk jerawat ringan (tingkat A)
    
Retinoid topikal dapat digunakan baik sebagai monoterapi atau dikombinasikan dengan produk lain dan dalam regimen terapi untuk semua jenis dan tingkat keparahan jerawat pada anak-anak dan remaja dari segala usia (tingkat A)
    
Antibiotik oral dapat digunakan untuk moderat sampai berat jerawat inflamasi untuk segala usia (kecuali untuk tetrasiklin pada anak-anak <8 tahun) (tingkat B)
    
Terapi hormonal dengan kombinasi kontrasepsi oral dapat digunakan sebagai terapi lini kedua pada wanita pubertas dengan sedang sampai berat jerawat (tingkat A)
    
Isotretinoin dianjurkan untuk parah, jaringan parut, dan / atau jerawat tahan api pada remaja (tingkat A)
    
Perhatikan gambar di bawah ini. Jerawat dengan hiperpigmentasi reaktif; sebelum Jerawat memperlakukan dengan hiperpigmentasi reaktif; sebelum pengobatan. Jerawat dengan hiperpigmentasi reaktif; setelah treatm Jerawat dengan hiperpigmentasi reaktif; setelah perawatan.
Perawatan topikal
Retinoid
Retinoid topikal yang komedolitik dan anti-inflamasi. Mereka menormalkan hiperproliferasi folikular dan hyperkeratinization. Retinoid topikal mengurangi jumlah microcomedones, komedo, dan lesi inflamasi. [28] retinoid topikal harus dimulai sebagai terapi lini pertama untuk kedua lesi jerawat comedonal dan inflamasi dan dilanjutkan sebagai terapi pemeliharaan untuk menghambat pembentukan microcomedone lanjut. [28]
Retinoid topikal paling sering diresepkan untuk jerawat vulgaris termasuk adapalene, tazarotene, dan tretinoin. Retinoid ini harus diterapkan sekali sehari untuk membersihkan, kulit kering, tetapi mereka mungkin perlu diterapkan lebih jarang jika terjadi iritasi. Iritasi kulit dengan mengupas dan kemerahan mungkin terkait dengan penggunaan awal retinoid topikal dan biasanya sembuh dalam beberapa minggu pertama penggunaan. [29] [28] Alternatif Penggunaan ringan, tidak menyebabkan iritasi pembersih dan pelembab noncomedogenic dapat membantu mengurangi iritasi ini. dosis -Day dapat digunakan jika terjadi iritasi.
Retinoid topikal tipis stratum korneum, dan mereka telah dikaitkan dengan sensitivitas matahari. [30] Instruksikan pasien tentang perlindungan matahari. Juga lihat Tabir surya dan fotoproteksi.
Antibiotik
Antibiotik topikal terutama digunakan untuk peran mereka terhadap P acnes. Mereka juga mungkin memiliki sifat anti-inflamasi. Antibiotik topikal tidak komedolitik, dan resistensi bakteri dapat berkembang ke salah satu agen ini. Antibiotik topikal sering diresepkan untuk jerawat vulgaris termasuk klindamisin (atau kurang umum eritromisin).
Resistensi antibiotik pada P acnes adalah umum dan merupakan ancaman yang signifikan untuk pengobatan jerawat. [26] Antimikroba harus dikombinasikan dengan retinoid topikal untuk kliring lebih besar lesi dan memperpendek pengobatan dan dengan benzoyl peroxide untuk mengurangi kemungkinan resistensi. [3] serentak penggunaan antibiotik oral dan topikal harus dihindari dan tidak dapat digunakan sebagai monoterapi. Jika kambuh jerawat, gunakan antibiotik yang sama jika itu sebelumnya efektif dan juga dapat membantu untuk menggunakan benzoil peroksida selama 5-7 hari antara kursus antibiotik untuk mengurangi resistensi organisme pada kulit. [3]
Produk benzoyl peroxide juga efektif terhadap P acnes, dan resistensi bakteri terhadap benzoil peroksida belum dilaporkan. [31] Benzoil peroksida produk yang tersedia di atas meja dan dengan resep dalam berbagai bentuk topikal, termasuk sabun, mencuci, lotion, krim , dan gel. Produk benzoyl peroxide dapat digunakan sekali atau dua kali sehari. Agen ini kadang-kadang dapat menyebabkan dermatitis kontak alergi yang benar. Lebih sering, dermatitis kontak iritan berkembang, terutama jika digunakan dengan tretinoin atau jika disertai dengan metode mencuci agresif. [31] Jika eritema intensif dan pruritus mengembangkan, tes patch dengan benzoil peroksida diindikasikan untuk menyingkirkan dermatitis kontak alergi.
Pada bulan Juni 2014, US Food and Drug Administration (FDA) mengumumkan bahwa "yang jarang namun serius dan berpotensi mengancam nyawa" reaksi dapat terjadi dengan over-the-counter obat jerawat. Ini disarankan profesional kesehatan untuk menginstruksikan konsumen untuk berhenti menggunakan produk ini dan mencari perhatian medis darurat segera jika mereka mengalami reaksi hipersensitivitas seperti pembengkakan mata, wajah, bibir, atau lidah; kesulitan bernapas; sesak tenggorokan; perasaan pingsan; atau gatal-gatal atau gatal. Reaksi ini dapat terjadi dalam beberapa menit untuk satu hari atau lebih lama setelah menggunakan produk. FDA tidak pasti apakah reaksi yang disebabkan oleh bahan aktif (yaitu, benzoil peroksida, asam salisilat), bahan aktif, atau kombinasi keduanya. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Serius alergi Reaksi Kemungkinan Dengan Jerawat Produk, FDA Says.Pengobatan sistemik
Antibiotik
Antibiotik sistemik yang menjadi andalan dalam pengobatan peradangan jerawat vulgaris sedang sampai berat. [26]. Agen ini memiliki sifat anti-inflamasi, dan mereka efektif terhadap P acnes. Kelompok antibiotik tetrasiklin umumnya diresepkan untuk jerawat. Antibiotik yang lebih lipofilik, seperti doxycycline dan minocycline, biasanya lebih efektif daripada tetrasiklin. [26]
Keberhasilan yang lebih besar mungkin juga karena kurang P acnes resistensi terhadap minocycline. Namun, P acnes resistensi menjadi lebih umum dengan semua kelas antibiotik saat ini digunakan untuk mengobati acne vulgaris. [32] P acnes resistensi terhadap eritromisin telah sangat berkurang kegunaannya dalam pengobatan jerawat. [26] Terapi Subantimicrobial atau pengobatan bersamaan dengan topikal benzoil peroksida dapat mengurangi munculnya strain resisten. [33]
Penggunaan antibiotik oral dapat menyebabkan kandidiasis vagina; doxycycline dapat dikaitkan dengan fotosensitifitas; dan minocycline telah dikaitkan dengan deposisi pigmen kulit, selaput lendir, dan gigi. [26]
Munculnya bakteri resisten antibiotik, selain P acnes adalah perdebatan kontroversial. Sebuah studi awal oleh Miller et al menemukan peningkatan kereta kulit koagulase-negatif staphylococcus tidak hanya jerawat pasien dengan penggunaan jangka panjang antibiotik, tetapi juga dalam kontak dekat mereka. [34] Sebaliknya, sebuah studi oleh Fanelli et al menemukan bahwa Staphylococcus aureus tetap sensitif terhadap tetrasiklin bahkan setelah penggunaan jangka panjang yang antibiotik untuk jerawat. Hal ini memiliki konsekuensi yang signifikan ketika mempertimbangkan upaya untuk mengontrol penyebaran methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA), karena antibiotik tetrasiklin kelompok saat ini salah satu pilihan utama untuk pengobatan rawat jalan infeksi MRSA. [35]
Antibiotik lain, termasuk trimetoprim sendiri atau dalam kombinasi dengan sulfamethoxazole, dan azitromisin, dilaporkan sangat membantu. [36, 37]
Terapi hormonal
Beberapa terapi hormonal mungkin efektif dalam pengobatan jerawat. Estrogen dapat digunakan untuk mengurangi produksi sebum. Selain itu, mengurangi produksi androgen ovarium dengan menekan pelepasan gonadotropin. [28] Kontrasepsi oral juga meningkatkan sintesis hepatik hormon seks pengikat globulin, mengakibatkan penurunan secara keseluruhan dalam sirkulasi testosteron bebas. Kombinasi pil KB telah menunjukkan keberhasilan dalam pengobatan acne vulgaris. [38]
Spironolactone juga dapat digunakan dalam pengobatan acne vulgaris. [39] Spironolactone mengikat reseptor androgen dan mengurangi produksi androgen. Efek samping termasuk pusing, nyeri payudara, dan dismenore. [28] Dismenore dapat dikurangi dengan pemberian bersamaan dengan kontrasepsi oral. Evaluasi berkala tekanan darah dan kadar kalium yang tepat. Kehamilan harus dihindari saat mengambil spironolactone karena risiko feminisasi janin laki-laki. [28]
Isotretinoin
Isotretinoin adalah retinoid sistemik yang sangat efektif dalam pengobatan parah, bandel acne vulgaris. [26] Isotretinoin menyebabkan normalisasi diferensiasi epidermal, menekan ekskresi sebum oleh 70%, adalah anti-inflamasi, dan bahkan mengurangi kehadiran P acnes. [40]
Terapi isotretinoin harus dimulai dengan dosis 0,5 mg / kg / hari selama 4 minggu dan meningkat sebagai ditoleransi sampai dosis kumulatif 120-150 mg / kg dicapai. [26] Penggunaan bersama dengan steroid pada awal terapi mungkin berguna pada kasus yang berat untuk mencegah memburuknya awal. [26] Beberapa pasien dapat merespon dosis lebih rendah dari dosis rekomendasi standar. Dosis rendah (0,25-0,4 mg / kg / d) mungkin sama efektifnya dengan dosis yang lebih tinggi diberikan untuk periode waktu yang sama dan dengan kepuasan pasien yang lebih besar. [41] jadwal dosis rendah intermiten (1 wk / mo) tidak efektif . [41]
Beberapa pasien hanya membutuhkan satu saja dari isotretinoin oral untuk lengkap remisi jerawat, sementara yang lainnya memerlukan terapi yang lebih konvensional atau isotretinoin. Sebuah studi menemukan 38% dari pasien tidak memiliki jerawat selama 3 tahun tindak lanjut, dan, di antara pasien yang tersisa, 17% dikendalikan dengan terapi topikal lanjut, 25% dengan antibiotik topikal dan oral, dan 20% dengan kursus kedua isotretinoin . [42] Relapse lebih mungkin pada pasien yang lebih muda atau perempuan. [42]
Isotretinoin adalah teratogen, sehingga kehamilan harus dihindari. Konseling kontrasepsi wajib, dan 2 hasil tes kehamilan negatif diperlukan sebelum memulai terapi pada wanita usia subur. Pemeriksaan laboratorium awal juga harus mencakup kolesterol dan trigliserida penilaian, tingkat transaminase hati, dan jumlah CBC. Tes kehamilan dan pemeriksaan laboratorium harus diulang setiap bulan selama pengobatan [28] efek samping lainnya termasuk kulit kering, bibir, dan mata.; nyeri otot; dan sakit kepala. Pasien mengalami sakit kepala parah, penurunan penglihatan pada malam hari, atau kejadian yang merugikan kejiwaan harus berhenti minum isotretinoin segera. [28]
Jerawat bisa menjadi situasi yang sangat menyedihkan. Hal ini dapat mengubah perkembangan kepribadian dalam tahap remaja dan dapat menciptakan permusuhan, kemarahan, dan perilaku antisosial. Perubahan mood terkait dan depresi juga telah dilaporkan selama pengobatan. Isotretinoin dapat meningkatkan perasaan depresi dan pikiran untuk bunuh diri. [43] Jangan memberikan isotretinoin untuk remaja depresi atau bunuh diri. Meskipun hubungan sebab-akibat belum ditetapkan, pasien harus diberitahu tentang efek potensial ini dan harus menandatangani formulir persetujuan mengakui mereka menyadari potensi risiko ini. [44]
Sebuah registri FDA-mandat sekarang di tempat untuk semua individu resep, pengeluaran, atau mengambil isotretinoin. Untuk informasi lebih lanjut tentang registri ini, lihat iPLEDGE. Registri ini bertujuan untuk lebih mengurangi risiko kehamilan dan efek samping yang tidak diinginkan dan berpotensi berbahaya lainnya selama kursus terapi isotretinoin.
Saat menggunakan isotretinoin, pasien dianggap berisiko tinggi untuk penyembuhan normal dan pengembangan jaringan granulasi yang berlebihan prosedur berikut menunda [45] Banyak dermatologists prosedur elektif, seperti dermabrasi atau laser yang resurfacing (misalnya, dengan laser karbondioksida atau erbium. YAG laser), hingga 1 tahun setelah selesai terapi. Prosedur lain yang harus dihindari selama terapi termasuk tato, tindik, kaki waxing, dan prosedur pencukuran bulu lainnya.
Pada bulan Desember 2014, US Food and Drug Administration (FDA) menyetujui Bellafill, pengisi dermal pertama diindikasikan untuk jaringan parut jerawat. Bellafill adalah pengisi dermal kolagen sapi.
Ringkasan dari American Academy of Dermatology pedoman pengobatan, Pedoman perawatan untuk manajemen jerawat vulgaris, mungkin menarik. [26] Juga lihat Medscape Acne Resource Center.

http://omahobatherbal.blogspot.com/2015/04/cara-menghilangkan-bekas-jerawat-alami.html
http://emedicine.medscape.com/article/1069804-treatment

0 komentar:

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 5

Pertama, kedua reaksi memiliki penyebab utama yang sama: reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh untuk makanan tampaknya tidak berbahaya. Menurut penulis yang diakui dunia internasional dan dokter Kenneth Bock, MD, ada juga sedikit tumpang tindih antara IgE dan IgG gejala. Keduanya dapat berkontribusi untuk respon inflamasi dalam sistem tubuh ganda.

Benar, reaksi IgG yang tertunda cenderung menyebabkan gatal-gatal dan lebih mungkin untuk menghasilkan sejumlah gejala yang tampaknya tidak jelas, seperti sakit kepala, kabut otak, masalah tidur, nyeri sendi, kelelahan, dan nyeri otot. Tapi baik langsung dan respon yang tertunda adalah masalah sistem kekebalan tubuh dipicu oleh seharusnya "berbahaya" makanan.

Kecenderungan dokter konvensional 'untuk memisahkan "IgE-mediated" alergi makanan dan "IgG-dimediasi" kepekaan terhadap makanan menjadi dua masalah terpisah memiliki efek meminimalkan wabah alergi. Ingat, alergi IgE, IgG kepekaan, dan asma-tiga cara yang sama bahwa sistem kekebalan tubuh kita dapat bereaksi berlebihan-semuanya meningkat. Masuk akal untuk menemukan dokter yang bersedia untuk mengatasi ketiga sebagai gejala dari masalah mendasar yang lebih besar.
Gejala umum dari Sensitivitas Makanan: Reaksi Tertunda

    kelelahan
    masalah pencernaan, termasuk kembung dan gas
    kulit dan ruam kulit gatal seperti eksim
    kabut otak
    lekas marah, masalah perilaku
    otot atau nyeri sendi
    sakit kepala
    gangguan sulit tidur dan tidur
    rinitis kronis (pilek), kemacetan, dan post-nasal drip

Empat Take-Aways:

1. Bahkan jika anak-anak Anda tidak dapat berbicara, kulit mereka berbicara volume! Apakah Anda tahu bahwa kulit adalah organ terbesar seseorang? Bahkan ketika anak Anda terlalu muda untuk memberitahu Anda bagaimana perasaannya atau terlalu digunakan untuk gejala untuk mengidentifikasi mereka (ketika anak-anak sakit sepanjang waktu, mereka tidak tahu bahwa mereka terluka!), Anda dapat sering membaca kondisi anak Anda dalam atau kulitnya.

Apakah anak Anda memiliki eksim? Apakah dia mendapatkan ruam di sekitar mulut, terutama setelah dia makan makanan tertentu atau menelan minuman tertentu? Ruam di sekitar lutut, siku, atau ketiak? Apakah dia memiliki "shiners alergi" -yaitu, lingkaran hitam di bawah mata?

Ini semua adalah reaksi inflamasi, tanda-tanda bahwa tubuh sedang mencoba untuk melepaskan diri dari apa yang anggap "penyerbu beracun." Dalam kasus anak Anda, bahwa "penyerbu beracun" mungkin menjadi makanan tampaknya tidak berbahaya, yang anak Anda adalah salah alergi atau "sensitif." Menjaga penyerang yang jauh dari anak Anda dapat membawa bantuan dari gejala-dan mungkin menjernihkan masalah lain, seperti kabut otak, mudah tersinggung, masalah tidur, kurangnya perhatian, jerawat, dan perubahan suasana hati.

2. Mangkuk toilet memiliki banyak untuk memberitahu Anda. Buang air besar anak-anak Anda, tidak terlalu halus di sini, juga berbicara banyak. Poops berair adalah tanda bahwa seseorang tidak benar mencerna makanan. Dan memang, seperti yang kita punya alergen dari diet beberapa anak-anak, poops cenderung untuk perusahaan.

3. infeksi telinga kronis sering merupakan tanda alergi susu. Dalam beberapa kasus, susu mungkin memiliki efek buruk seperti eksim, sakit perut atau infeksi telinga kronis untuk anak-anak yang alergi atau sensitif untuk itu.

4. Cari dokter yang bersedia untuk bekerja dengan Anda, tes untuk kedua IgE dan IgG alergi dan kepekaan dan untuk mengatasi peran penting bahwa diet eliminasi bisa bermain dalam mengelola gejala alergi seperti eksim, infeksi telinga dan lendir kronis.

AllergyKids berbalik delapan akhir pekan ini selama Hari Ibu. Dalam delapan tahun pertama, kami sudah bertemu terlalu banyak orang tua yang kehilangan anak-anak untuk reaksi alergi. Kami telah menghabiskan begitu banyak waktu dengan ayah yang kehilangan putrinya berusia 13 tahun ke reaksi alergi makanan delapan tahun lalu. Dia adalah salah satu dari email pertama yang pernah kami terima di AllergyKids Foundation.

Putrinya makan apa yang mereka dianggap sebagai "makanan yang aman." Sesuatu yang dia makan puluhan kali sebelum. Untuk beberapa alasan yang tak dapat dijelaskan hari itu, itu terbukti mematikan.

http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/


http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

1 komentar:

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 4

Namun, sebuah artikel di The Lancet, jurnal medis yang paling dihormati di Inggris, melemparkan cahaya lain pada subjek. Artikel ini disebut dokter yang menggunakan eliminasi diet-diet yang dimulai dengan sangat terbatas, "aman" array pilihan makanan dan kemudian menambahkan berpotensi makanan bermasalah kembali ke diet, satu per satu.

Alasan untuk melakukan diet eliminasi adalah untuk mengidentifikasi makanan dalam diet Anda mungkin memicu gejala seperti ruam kulit, kelelahan, atau sakit perut. Seringkali, beberapa makanan mempengaruhi kita tanpa kita sadari dan kita hidup dengan gejala, minum obat untuk meringankan penderitaan. Tetapi jika Anda menghilangkan makanan ini dari diet Anda, Anda mungkin menemukan bahwa gejala hilang. Apa menjadi lebih menarik adalah bahwa ketika Anda memperkenalkan kembali makanan menyinggung, Anda tiba-tiba mungkin menderita gejala drastis yang membuat jelas bahwa makanan itu memang memicu satu atau lebih masalah. Diet eliminasi kadang-kadang dapat mengungkapkan dengan kecepatan yang dramatis bahwa makanan tertentu Anda selalu percaya tidak berbahaya sebenarnya menyebabkan gejala kronis seperti sakit kepala, masalah pencernaan, dan keluhan yang lebih serius. Disembunyikan oleh diet harian Anda dan dengan lambatnya reaksi makanan-sensitivitas, makanan menyinggung melakukan pekerjaan kotor tanpa pernah menyadari bahwa itu adalah penyebab di balik-atau Anda child's-gangguan Anda.

Ketika Anda mengambil istirahat dari makan bahwa masalah makanan, namun, dan kemudian tambahkan kembali ke dalam diet Anda, Anda melihat bagaimana kuat efeknya dan bagaimana bertanggung jawab mungkin untuk masalah yang tampaknya tidak berhubungan. Makanan yang Anda pikir aman untuk Anda berubah menjadi sangat bermasalah, yang mengindikasikan keberadaan sensitivitas makanan yang tidak terdiagnosis sebelumnya. Akibatnya, para penulis Lancetarticle menyimpulkan bahwa prevalensi sensitivitas makanan (disebut dalam artikel sebagai "food intolerance") telah diremehkan serius.

Tentu saja, alergi makanan jauh lebih dramatis. Setiap kali Anda membaca tentang seorang anak yang meninggal dalam beberapa menit dari makan di restoran cepat saji atau setelah menghirup debu kacang dari teman permen bungkus, yang merupakan "IgE-mediated" alergi makanan. Mereka cepat, mereka dapat mematikan, dan perlu perhatian yang layak.

Tapi kita harus melihat reaksi tertunda, juga, "IgG-dimediasi" tanggapan terhadap kepekaan terhadap makanan. Dan beberapa dokter memang terlihat serius di kedua. Kebanyakan dokter konvensional, meskipun, cenderung fokus pada IgE reaksi langsung. Ada banyak alasan mengapa mereka harus melihat dua jenis reaksi sebagai bagian dari yang lebih besar, masalah tunggal.

http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

0 komentar:

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 3

Seperti yang kita lihat, alergi adalah reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh kita, semacam respon berlebihan terhadap bahaya yang dirasakan. Ketika seorang anak datang dalam kontak dengan protein (kacang, telur, gandum, dll) daya tahan tubuhnya "mengakui" protein berbahaya, seperti itu akan melihat bahaya dalam bakteri yang menyebabkan pneumonia atau virus yang menyebabkan gondok . Sebagai tanggapan, sistem kekebalan tubuhnya menciptakan khusus "tempur" protein yang disebut antibodi yang dirancang untuk mengidentifikasi dan menetralisir "penyerbu."

Protein tempur yang dikenal sebagai immunoglobulin E, atau IgE untuk pendek. Ketika mereka dilepaskan ke dalam aliran darah, tujuan mereka adalah untuk "mencari dan menghancurkan" penjajah, yang mereka lakukan dengan membuat satu atau lebih dari gejala alergi makanan klasik, seperti gatal-gatal, atau diare dengan anak-anak lain yang merespon, atau, dalam kasus-kasus yang lebih ekstrim, shock anafilaksis yang dapat membunuh seorang anak dalam beberapa menit.

Tanggapan klasik IgE terjadi dalam beberapa menit atau bahkan detik, karena protein IgE adalah beberapa antibodi yang paling agresif kita tahu. Respon IgE langsung adalah ciri khas reaksi alergi.

Kepekaan terhadap makanan mulai keluar dengan cara yang sama. Jika "sensitif" anak terkena protein yang sistemnya merasakan sebagai ancaman, dia akan memproduksi jenis lain dari protein tempur, yang dikenal sebagai Immunglobulin G, atau IgG. Meskipun IgE dan IgG antibodi memainkan peran yang sama, mereka menghasilkan agak berbeda-meskipun sering tumpang tindih-gejala.

Perbedaan penting antara keduanya, meskipun, adalah waktu reaksi mereka. Antibodi IgG kurang agresif biasanya menghasilkan respon tertunda yang mungkin tidak muncul selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah anak telah mengkonsumsi makanan menyinggung.

Jadi meskipun kepekaan terhadap makanan dan alergi makanan baik menghasilkan respon yang menyakitkan, radang, dan berpotensi berbahaya, ini waktu reaksi tertunda telah menyebabkan banyak dokter untuk memberikan kepekaan terhadap makanan status kelas dua. Sebagian itu karena mereka tidak hadir ancaman langsung dan jelas untuk kehidupan anak-anak: hanya protein IgE memicu shock anafilaksis, misalnya, dan dalam hal ini, hanya protein IgE dapat membunuh (meskipun reaksi IgG dapat memiliki jangka panjang yang serius konsekuensi). Sayangnya, beberapa dokter cenderung mengecilkan pentingnya gizi, sering menolak gagasan bahwa gejala seperti sakit telinga, eksim, mudah tersinggung, kabut otak, dan masalah tidur mungkin terkait dengan diet anak.

http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

0 komentar:

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 2



Sejak itu, Centers for Disease Control mengeluarkan laporan pada tahun 2008 yang mengatakan bahwa telah terjadi peningkatan 265% dalam tingkat rawat inap yang terkait dengan reaksi alergi makanan.

Sejak kapan PB & J dan sekotak susu menjadi begitu berbahaya?
Ini menimbulkan Penjelasan

Alergi pada dasarnya merupakan reaksi yang berlebihan oleh sistem kekebalan tubuh untuk protein yang merasakan sebagai contoh ancaman-bagi, protein dalam jenis makanan tertentu, protein tungau debu, atau serbuk sari. Bagi orang-orang tanpa alergi, protein ini tidak berbahaya. Tetapi jika Anda punya alergi, sistem kekebalan tubuh Anda melihat protein ini sebagai penyerbu berbahaya.

Untuk mengusir penjajah keluar, sistem kekebalan tubuh Anda memobilisasi semua sumber daya: mukosa, untuk flush penyusup; muntah, untuk memaksa keluar; diare, untuk mengusir dengan cepat. Kondisi tersebut dapat membuat Anda merasa sakit, tapi mereka benar-benar bukti upaya tubuh Anda untuk sembuh.

Sebuah aspek kunci dari respon imun dikenal sebagai peradangan, ditandai oleh satu atau lebih dari empat gejala klasik: kemerahan, panas, bengkak, dan nyeri. Peradangan tidak hanya terjadi pada reaksi alergi; itu memanas setiap kali tubuh Anda merasa terancam, dalam menanggapi memar, luka, bakteri, atau virus serta dinyatakan tidak berbahaya serbuk sari, debu, atau makanan. Para ilmuwan sekarang percaya bahwa banyak dari sistem kekebalan tubuh kita ditemukan dalam saluran pencernaan kita, di mana banyak dari reaksi inflamasi terjadi dalam bentuk sakit perut, kram, mual, kembung, dan muntah.

Ironisnya, inflamasi sistem kekebalan tubuh reaksi-dimaksudkan untuk menyembuhkan dan melindungi tubuh-sering menyebabkan lebih banyak masalah daripada awal "penyerbu" dalam kasus-kasus ketika reaksi alergi menjadi mengancam jiwa.
Gejala umum dari Alergi Makanan: Reaksi Segera

    ruam atau gatal-gatal
    mual
    sakit perut
    diare
    kulit gatal
    eksim
    sesak napas
    sakit dada
    pembengkakan saluran udara ke paru-paru
    anafilaksis

Alergi Makanan dan Sensitivitas Makanan: Sistem kekebalan kami bereaksi berlebihan Lagi

Pada pandangan pertama, perbedaan antara "alergi" dan "sensitivitas" mungkin tampak seperti permainan kata berarti. Tetapi memahami hubungan antara kedua kondisi ini sangat penting untuk menangkap hakikat alergi epidemi-dan melihat bagaimana bahkan makanan sehat seharusnya di dapur kami dapat membahayakan kesehatan kita.



http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

0 komentar:

Alergi Makanan vs Sensitivitas Makanan: Apa yang Harus Anda Ketahui 1

Ini Alergi Makanan Awareness Week minggu ini. Pada tahun-tahun awal dari karya ini, ketika kami pertama kali mulai berbicara tentang alergi makanan, orang-orang yang digunakan untuk melihat Anda seperti Anda sedang membuat itu. Bagaimana mungkin seorang anak alergi terhadap makanan? Dan sejak kapan? Sebagai anak-anak, kita makan PB & Js dan memiliki karton susu untuk makan siang di sekolah. Mereka tidak dimuat senjata di atas meja ruang makan. Apa yang berubah? Dan mengapa itu berubah begitu cepat?

Menurut Sistem Kesehatan UCLA, "Terjadinya penyakit alergi meroket, dan beberapa perkiraan bahwa sebanyak satu dalam lima orang Amerika memiliki kondisi alergi."

Anda tidak perlu memberitahu bahwa kepada orang tua.

Hari ini, reaksi alergi makanan mengirimkan seseorang ke ruang gawat darurat setiap tiga menit. Satu dari sepuluh anak berjuang dengan asma, dan satu dari empat dipengaruhi oleh alergi. Insiden alergi telah meningkat secara signifikan selama dua dekade terakhir, dan alergi terhadap kacang lebih dari dua kali lipat dari tahun 1997 sampai 2002. National Association of Perawat sekarang mengatakan 19% anak usia sekolah memiliki alergi makanan.

Dalam dua puluh tahun terakhir, telah terjadi peningkatan 400% dalam tingkat alergi pada anak-anak dan peningkatan 300% dalam tingkat asma, dengan setidaknya peningkatan 56% dalam jumlah kematian terkait asma.

Sekitar 30 juta anak-anak - lebih dari 1/3 dari anak-anak kita - dipengaruhi oleh salah satu dari empat epidemi masa kanak-kanak yang baru - alergi, asma, ADHD dan autisme, mendapatkan anak-anak kita gelar "Generasi Rx" dan kondisi ini judul "the 4As. "

Ini bukan sesuatu yang kita hanya bisa menerima dan tidak dapat kita mampu untuk mengabaikan.

Dan itu tidak hanya mempengaruhi anak-anak.

Statistik resmi menyatakan bahwa alergi mempengaruhi jutaan orang Amerika, termasuk sekitar 6-8 persen anak-anak di bawah usia tiga tahun. Informasi yang didapat atas kebaikan US Food and Drug Administration Wakil Komisaris Lester M. Crawford, J., DVM, Ph.D., berbicara di depan Federasi Konsumen Amerika pada tanggal 22 April 2002. Hal ini berusia lebih dari sepuluh tahun.

http://www.drfranklipman.com/food-allergy-versus-food-sensitivity-what-you-need-to-know/

0 komentar: